You are currently viewing Indikator Stochastic & Strategi Trading

Indikator Stochastic & Strategi Trading

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 15, 2024
  • Reading time:12 mins read

Indikator stochastic adalah salah satu alat analisis teknikal yang paling kuat dan umum digunakan. Ini termasuk dalam kelompok indikator osilator momentum yang membantu trader menentukan kondisi jenuh beli dan jenuh jual di pasar. Indikator lain yang termasuk dalam kelompok ini antara lain RSIMACD dan TRIX . Stochastic dikembangkan pada tahun 1950an oleh George C. Lane, dan tujuannya adalah untuk menilai momentum harga suatu aset serta kekuatan tren yang berlaku secara keseluruhan. Sebagai ukuran momentum harga, indikator stochastic bisa sangat serbaguna fungsinya. Di pasar yang sedang tren, ini dapat memperingatkan potensi retracement atau bahkan pembalikan; dan di pasar yang bervariasi, indikator ini dapat mengetahui kapan kekuatan tren yang mendasarinya memudar. Hal ini menjadikan stokastik sebagai alat analisis teknis yang berguna di semua kondisi pasar untuk membantu memilih peluang trading dalam siklus harga aset yang terus-menerus.

Perhitungan Stokastik

Indikator stochastic menampilkan dua garis ( %K dan %D ) yang dihitung sebagai berikut:

%K = [(Penutupan Saat Ini – Terendah Terendah n periode yang lalu) / (Tinggi Tertinggi n periode yang lalu – Terendah Terendah n periode yang lalu)] * 100
%D = rata-rata pergerakan 3 periode %K

Periode n default pada sebagian besar platform trading adalah 14, namun trader dapat memilih periode waktu yang diinginkan untuk menilai perilaku harga. Secara umum, n yang lebih kecil akan menghasilkan stokastik yang akan bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga, namun hal ini juga dapat menghasilkan sinyal yang tidak dapat diandalkan dalam beberapa kasus. Sebaliknya, n yang lebih besar akan menghasilkan stochastic yang bereaksi lambat terhadap perubahan harga, namun sinyal trading yang dihasilkan akan lebih dapat diandalkan. Selain itu, %K akan lebih cepat dari %D (rata-rata pergerakannya).

Membaca Stochastic

Dua garis stokastik berosilasi antara 0 dan 100. Indikator ini memiliki dua garis berbeda yang digambar pada nilai ’20’ dan ’80’. Nilai-nilai tersebut masing-masing menunjukkan kondisi jenuh jual dan jenuh beli di pasar. George Lane menunjukkan bahwa di pasar, harga mengikuti momentum. Oleh karena itu, ketika harga berada di wilayah overbought, trader dapat melakukan penjualan ketika garis %K melintasi garis %D ke bawah. Demikian pula, ketika harga berada di wilayah oversold, trader dapat mencari peluang beli ketika garis %K melintasi garis %D ke atas.

Interpretasi di atas sangat ideal dalam rentang pasar. Trader harus mewaspadai sinyal stokastik di pasar yang memiliki tren kuat karena nilai indikator dapat bertahan dalam jangka waktu lama dalam kondisi jenuh beli dan jenuh jual. Trader juga memperhatikan garis tengah stokastik (nilai 50) karena garis tersebut menunjukkan apakah tren yang sedang terjadi penting atau tidak. Tren bullish dianggap penting jika pembacaan stochastic di atas 50; sedangkan tren bearish dianggap penting jika pembacaan stokastik di bawah 50. Selain pembacaan indikator, trader juga harus mewaspadai divergensi stokastik untuk memilih peluang trading yang menguntungkan di pasar.

Sinyal Indikator Stochastic Trading

Berikut cara trading sinyal yang dihasilkan oleh indikator stochastic:

  • Kondisi Overbought dan Oversold
    Ini sangat ideal di pasar yang berkisar dimana terdapat level support dan resistance yang ditentukan. Untuk menempatkan order beli di area support, pembacaan stochastic harus di bawah 20, dan garis %K harus melewati garis %D ke atas. Demikian pula untuk memasang order jual di area resistance, pembacaan stochastic harus di atas 80, dan garis %K harus melewati garis %D ke bawah.
  • Divergensi Lurus Stochastic
    Divergensi lurus stochastic dapat membantu trader memilih potensi pembalikan harga di pasar sejak dini. Divergensi bullish terjadi ketika harga mencapai titik terendah yang lebih rendah, namun indikator stochastic membuat titik terendah yang lebih tinggi di wilayah oversold. Ini merupakan sinyal beli karena pergerakan harga bearish kurang memiliki momentum. Divergensi bearish terjadi ketika harga mencapai titik tertinggi yang lebih tinggi, namun indikator stochastic membuat titik tertinggi yang lebih rendah di wilayah overbought. Ini merupakan sinyal jual karena pergerakan harga bullish kurang memiliki momentum.
  • Divergensi Tersembunyi Stokastik
    Sementara divergensi lurus membantu trader memperkirakan titik pembalikan potensial di pasar, divergensi stokastik tersembunyi membantu trader memilih titik masuk optimal di pasar yang sedang tren setelah retracement terjadi. Dalam tren naik, idenya adalah mencari divergensi bullish yang tersembunyi untuk menempatkan order beli. Divergensi tersembunyi bullish terjadi ketika harga mencapai titik terendah yang lebih tinggi, namun indikator stochastic membuat titik terendah yang lebih rendah di sekitar wilayah oversold. Dalam tren turun, idenya adalah mencari divergensi bearish yang tersembunyi untuk menempatkan order jual. Divergensi tersembunyi yang bearish terjadi ketika harga mencapai nilai tertinggi yang lebih rendah, namun indikator stochastic membuat nilai tertinggi yang lebih tinggi di sekitar wilayah overbought.

Strategi Indikator Stochastic Profesional

Indikator stochastic paling baik bila dikombinasikan dengan alat analisis teknis lainnya. Berikut beberapa kombinasi terbaik:

  • Stochastic dan Pivot Point
    Pivot Point adalah indikator populer yang menampilkan beberapa garis support dan resistance. Garis-garis ini dapat memberikan zona harga pasti di mana trader dapat mewaspadai sinyal trading stokastik. Sinyal trading dengan probabilitas tinggi dikirimkan ketika terdapat pertemuan antara kedua indikator. Misalnya, trading panjang berkualitas tinggi dapat dilakukan ketika sinyal stokastik beli muncul pada garis dukungan Pivot Points.
  • Stokastik dan Rata-Rata Pergerakan
    Rata-rata Pergerakan (MA) ideal untuk trade pasar yang sedang tren karena keduanya memuluskan pergerakan harga. Ketika beberapa moving average diterapkan, trader mengamati persilangan MA untuk menentukan tren. Jika digabungkan dengan stokastik, trader dapat memilih peluang besar di pasar yang sedang tren. Logikanya adalah trading ke arah MA tetapi menghilangkan potensi sinyal palsu menggunakan stokastik. Misalnya, ketika MA yang lebih cepat memotong MA yang lebih lambat ke atas, hal ini menunjukkan bahwa tren naik telah terjadi. Trader kemudian dapat mengambil posisi buy ketika stochastic memberikan sinyal beli.

Trading Menggunakan Stokastik di Binomo

Berikut beberapa manfaat trading berbagai pilihan aset kami di platform Binomo:

  • Aset Berganda – Menerapkan strategi stokastik pada berbagai aset keuangan yang tersedia di Binomo yang mencakup valas , saham, komoditas, indeks , mata uang kripto, FXOptions , ETF, dan obligasi.
  • Berbagai Indikator – Pilih dari lebih dari 150 alat analisis teknis yang dapat Anda gabungkan dengan stokastik untuk analisis harga yang lebih baik.
  • Akun Demo – Cobalah strategi stokastik di akun demo gratis kami dan tingkatkan keterampilan dan strategi trading Anda .
  • Alat dan Sumber Daya – Manfaat dari alat dan sumber daya trading praktis yang tersedia di Binomo, seperti solusi manajemen risiko Binomo.
  • Platform Trading Intuitif – Kami menawarkan pilihan platform Trading yang canggih dan tangguh termasuk Binomo.
  • Kondisi Trading Hebat – Nikmati spread rendah dan harga transparan setiap saat.

FAQ utama indikator stochastic

Apakah indikator stochastic merupakan alat trading yang bagus?

Indikator stochastic menjadi sangat populer karena merupakan alat trading yang bagus. Selain mudah dibaca, indikator ini juga sangat akurat, dan banyak trader mendapatkan manfaat dari informasi yang diperoleh dengan menambahkan indikator stochastic ke grafik mereka. Selama bertahun-tahun terdapat sejumlah varian yang telah dikembangkan untuk memperbaiki indikator stokastik asli, namun sebagian besar trading dapat tetap menggunakan indikator asli dan merasa yakin bahwa indikator tersebut dapat diandalkan dan akurat.

Apakah indikator stochastic lebih baik dibandingkan indeks kekuatan relatif?

Baik indikator stokastik maupun indeks kekuatan relatif (RSI) merupakan osilator momentum. Hal ini membuat tujuan keduanya sangat mirip, yaitu keduanya digunakan untuk mengidentifikasi dan memperkirakan tren pasar. Meskipun mereka memiliki tujuan yang sama, masing-masing mencapai tujuan tersebut dengan cara yang berbeda. Indikator stochastic bekerja berdasarkan asumsi bahwa harga penutupan harus bergerak searah dengan tren yang mendasarinya. RSI menggunakan kecepatan pergerakan harga untuk menentukan kapan harga berada pada kondisi jenuh beli atau jenuh jual. Keduanya berguna, meskipun indikator stochastic cenderung lebih baik di pasar sideways dan berombak, sedangkan RSI lebih disukai untuk pasar yang sedang tren.

Apakah indikator stochastic lebih baik dari MACD?

Indikator stokastik dan MACD keduanya merupakan osilator, dan memiliki tujuan yang sama, meskipun keduanya mencapai tujuan tersebut dengan cara yang berbeda. Oleh karena itu, indikator stochastic cenderung lebih baik di pasar sideways, dan MACD cenderung menjadi indikator yang lebih baik di pasar yang sedang tren. Untuk mendapatkan sinyal yang lebih baik lagi kedua indikator tersebut dapat digabungkan. Telah dicatat bahwa jika ada persilangan stokastik yang diikuti segera setelah persilangan MACD, ini merupakan sinyal yang sangat kuat bahwa suatu tren sedang terbentuk.

Leave a Reply