You are currently viewing Strategi Manajemen Risiko Pada Binomo

Strategi Manajemen Risiko Pada Binomo

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 25, 2024
  • Reading time:29 mins read

Apa itu Manajemen Risiko di bidang Keuangan?

Manajemen risiko di industri Keuangan mengacu pada proses mengidentifikasi, mengevaluasi, dan memitigasi risiko kerugian dalam suatu investasi. Risiko kerugian muncul ketika pasar bergerak berlawanan arah dengan ekspektasi kita. Tren tersebut dibentuk oleh sentimen risiko investor, yang dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor. Faktor-faktor ini terutama merupakan peristiwa politik seperti pemilu, peristiwa ekonomi seperti keputusan tingkat suku bunga, atau peristiwa bisnis seperti teknologi baru. 

Pentingnya Manajemen Risiko bagi Trader Binomo

Kami menerapkan manajemen risiko untuk meminimalkan kerugian jika arus pasar berbalik melawan kami setelah suatu peristiwa terjadi. Meskipun godaan untuk mewujudkan setiap peluang ada bagi semua trader, kita harus mengetahui risiko investasi terlebih dahulu untuk memastikan kita dapat bertahan jika keadaan menjadi buruk.

Semua trader binomo sukses mengetahui dan menerima bahwa trading adalah proses yang kompleks dan strategi manajemen risiko trading valas yang ekstensif serta rencana trading binomo memungkinkan kita memiliki sumber pendapatan yang berkelanjutan. 

Rencana Trading dan Manajemen Risiko

Perbedaan utama antara trader sukses dan tidak sukses adalah kualitas rencana trading forex  dan strategi manajemen risiko Forex mereka. Garis besar rencana trading yang baik meliputi:

  • instrumen keuangan mana yang harus difokuskan, 
  • kapan harus masuk dan keluar trading  
  • di mana menetapkan batas untung dan rugi, 
  • bagaimana menentukan peluang yang berguna atau tidak berguna, 
  • apa yang harus dilakukan ketika pasar berbalik melawan kita, 
  • bagaimana mengatasi emosi kita sehubungan dengan trading, 
  • tindakan pencegahan apa yang harus diambil untuk memastikan kita tetap berpegang pada rencana ini.

Mengapa manajemen risiko Forex penting dalam jangka panjang?

Pasar valas menggiurkan karena memiliki banyak peluang trading binomo yang berpotensi menghasilkan keuntungan besar dengan cepat dan menginvestasikan sejumlah besar uang dalam satu posisi. Namun, sebagian besar trader segera menyadari bahwa ini bukanlah pendekatan yang berkelanjutan, dan setelah beberapa kali trading, satu kerugian dapat menghapus portofolionya. Menerapkan strategi manajemen risiko yang dirancang dengan baik dan terperinci akan memungkinkan kami untuk tetap memperoleh keuntungan dalam jangka panjang dan menciptakan sumber pendapatan tetap yang dapat kami tingkatkan seiring berjalannya waktu.

Binomo

Bagaimana Manajemen Risiko Bekerja?

Risiko adalah kemungkinan laba atas investasi (ROI) aktual menyimpang dari laba yang diharapkan. Penyimpangan terjadi karena kejadian selama trading binomo dan bervariasi dalam arah dan besarnya. Peristiwa yang menguntungkan dapat menyebabkan penyimpangan positif, sehingga menghasilkan keuntungan lebih dari perkiraan.

Peristiwa yang tidak menguntungkan dapat menyebabkan penyimpangan negatif, yang berarti pendapatan kurang dari perkiraan, titik impas, atau kerugian. Setiap faktor peristiwa yang mempengaruhi pasar mempengaruhi volume trading binomo dalam hal frekuensi posisi, ukuran, dan arah – menciptakan variasi dalam kecepatan dan intensitas fluktuasi harga. Hal ini disebut volatilitas . Kapasitas finansial dan ketahanan psikologis kita  untuk menghadapi volatilitas tinggi menentukan  toleransi risiko kita .

Semakin tinggi toleransi risiko yang kita miliki, semakin tinggi pula potensi keuntungan yang kita peroleh. Untuk memahami toleransi risiko dan membuat rencana yang sesuai, kita perlu memiliki rencana manajemen risiko. Proses pengelolaan risiko terdiri dari tiga langkah penting: identifikasi, evaluasi, dan mitigasi. Anda dapat menemukan contoh rencana manajemen risiko di bawah ini.

Identifikasi: Bagaimana Mengidentifikasi Risiko Keuangan Binomo?

Mengidentifikasi risiko keuangan memerlukan pengetahuan tentang berbagai variabel yang berperan. Faktor ekonomi primer seperti keputusan suku bunga dan perang trade biasanya berdampak luas pada semua industri. Faktor ekonomi sekunder seperti laporan ekonomi mempengaruhi kepercayaan investor dan konsumen serta menggeser tren jangka pendek dan menengah. Faktor ekonomi tersier seperti laporan pendapatan triwulanan menginformasikan tentang industri atau aset keuangan tertentu.

Meskipun cakupan dampaknya terbatas, namun dapat menyebabkan pergerakan besar-besaran pada aset sasaran. Cakupan informasinya luas, namun tidak semuanya relevan bagi kita. Dalam rencana trading binomo kita, pertama-tama kita harus mengidentifikasi peristiwa ekonomi mana yang dapat mempengaruhi aset kita. Kemudian, kita harus memperhatikan karakteristik laporan-laporan tersebut dalam hal kekuatan fluktuasi harga, frekuensi penerbitannya, dan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi angka-angka dalam laporan tersebut.

Menetapkan cakupan informasi yang akan dipantau akan memungkinkan kita menghilangkan kebisingan dan fokus pada berita yang relevan. Selanjutnya, kami harus menjelaskan kemungkinan skenario untuk setiap laporan dan apakah skenario tersebut akan memberikan dampak yang menguntungkan atau merugikan terhadap investasi kami. Membedakan skenario berisiko akan memungkinkan kami memilih sinyal terkait di pasar dan mempersiapkan diri menghadapi masalah apa pun yang mungkin dihadapi portofolio kami.

Secara keseluruhan, ada dua jenis risiko di bidang keuangan: risiko sistematis dan risiko sistemik. Risiko sistematis adalah risiko yang melekat pada aset keuangan tertentu atau bahkan keseluruhan pasar atau industri. Risiko inheren ini bersifat eksternal dan berada di luar kendali individu atau entitas mana pun. Risiko sistematis tidak dapat didiversifikasi , dan semua investasi keuangan tunduk pada risiko tersebut. Artinya, memiliki portofolio yang terdiversifikasi tidak memitigasi atau menghilangkan risiko sistematis. Risiko sistematis meliputi risiko pasar, risiko suku bunga, risiko inflasi, dan risiko nilai tukar.

Mentalitas kelompok adalah sumber risiko pasar. Sering diamati bahwa pasar dapat dipengaruhi oleh emosi atau naluri kolektif para pelaku pasar dan tidak harus dipengaruhi oleh fundamental yang kuat. Ini juga bisa disebut sebagai sentimen pasar.

Trader atau investor cenderung meniru atau mengikuti apa yang dilakukan rekan trader dan investornya, sehingga jika pasar sedang turun, harga aset yang berkinerja baik juga bisa ikut turun atau stagnan. Risiko pasar sejauh ini merupakan jenis risiko sistematis yang paling signifikan dan paling banyak diamati.

Risiko suku bunga terjadi ketika perubahan suku bunga diumumkan. Perubahan suku bunga berdampak pada hampir semua jenis aset keuangan, namun dampaknya lebih besar pada sekuritas pendapatan tetap seperti obligasi. Obligasi biasanya memiliki hubungan terbalik dengan suku bunga. Suku bunga yang lebih tinggi mengurangi nilainya, sedangkan suku bunga yang lebih rendah membuat nilai obligasi terapresiasi. (Lebih lanjut tentang cara melakukan trading obligasi)

Risiko inflasi terjadi ketika tingkat inflasi naik atau turun. Inflasi adalah kenaikan harga produk secara umum di pasar. Inflasi mempengaruhi daya beli konsumen. Risiko inflasi merupakan sumber risiko yang berpengaruh bagi investor di pasar pendapatan tetap. Karena imbal hasil atau pendapatan bersifat tetap, inflasi pada akhirnya menentukan apakah daya beli mereka meningkat atau menurun. Inflasi yang lebih tinggi membatasi daya tarik imbal hasil dan sebaliknya.

Risiko nilai tukar terjadi ketika perusahaan terkena perubahan Valas. Dalam perekonomian global, risiko ini berdampak pada banyak perusahaan dalam satu atau lain cara. Namun secara khusus, perubahan nilai tukar mata uang mempunyai dampak besar pada perusahaan yang bergerak di industri seperti maskapai penerbangan, ekspor & impor, serta perusahaan multinasional.

Meskipun risiko sistematis dapat dikatakan sebagai risiko konvensional, risiko sistemik bersifat non-konvensional. Risiko sistemik lebih sulit dinilai dalam kaitannya dengan kemungkinan terjadinya atau bahkan cakupan dampaknya. Untuk memahami risiko sistemik, pertimbangkan jaringan sistem keuangan yang berfungsi dengan baik. Risiko sistemik kemudian terjadi ketika ada kerusakan pada satu titik penting, yang kemudian memicu spiral negatif yang tidak pernah berakhir yang tidak hanya mengungkap kelemahan sistem namun juga mempercepat kerusakannya.

Contoh terbaru adalah jatuhnya Lehman Brothers pada tahun 2008, sebuah bank investasi kuat yang didirikan pada tahun 1847. Perusahaan ini sangat terhubung dengan perekonomian global, dan kebangkrutannya benar-benar membuat sistem keuangan terpuruk.

Karena kemungkinan dampak buruknya, mitigasi risiko sistemik merupakan tugas berat yang tidak dapat ditangani oleh investor. Hal ini memerlukan peraturan yang tepat dan relevan serta ‘sistem’ pelaporan titik-titik lemah secara cepat.  

Evaluasi: Bagaimana Mengevaluasi Risiko Trading Binomo?

Ada beberapa metode untuk mengevaluasi berbagai jenis risiko trading binomo. Metodologi evaluasi risiko yang paling umum mencakup pengelolaan risiko aktif dan risiko pasif. Risiko aktif mengacu pada risiko yang timbul dari strategi trading yang digunakan dalam portofolio, dan risiko pasif mengacu pada risiko yang timbul dari paparan investasi terhadap peristiwa pasar.

1. Risiko Aktif dan Alfa

Risiko aktif dapat dianggap sebagai eksposur risiko subjektif dan mewakili risiko yang timbul dari strategi trading kita. Alpha  adalah rasio risiko aktif yang mengukur kinerja suatu aset terhadap suatu tolok ukur dalam suatu periode waktu.

Dengan menggunakan nol sebagai dasar, alfa positif menunjukkan persentase pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan patokan, sedangkan alfa negatif menunjukkan persentase pengembalian yang lebih rendah.

Misalnya, jika kita menghitung alfa 30 hari untuk Facebook (NASDAQ: FB) dan mendapatkan 3%, itu berarti Facebook memiliki laba atas investasi 3% lebih tinggi dibandingkan US_Tech100 pada periode tersebut. 

2. Risiko Pasif dan Beta

Risiko pasif dapat dianggap sebagai eksposur risiko yang obyektif dan mewakili risiko yang timbul dari peristiwa pasar di luar kendali kita. Beta  adalah rasio risiko pasif yang mengukur volatilitas suatu aset terhadap suatu tolok ukur dalam jangka waktu tertentu.

Dengan menggunakan 1 sebagai garis dasar, beta yang lebih tinggi dari 1 menunjukkan bahwa harga aset memiliki volatilitas yang lebih tinggi dibandingkan harga acuan, sedangkan beta yang lebih rendah dari 1 menunjukkan volatilitas yang lebih rendah. Beta yang lebih tinggi menunjukkan bahwa berinvestasi pada saham ini akan memiliki potensi pengembalian yang lebih tinggi tetapi juga risiko kerugian yang lebih tinggi dibandingkan benchmarknya.

Sebaliknya, beta yang lebih rendah berarti risiko yang lebih rendah dan potensi keuntungan yang lebih rendah. Misalnya, jika kita menghitung beta untuk Coca-Cola Company (NYSE: KO) terhadap indeks Dow 30 (INDEXDJX: DJI) dan mendapatkan 1,5, beta saham akan menjadi 0,5 lebih tinggi dari beta acuan, artinya harga Coca-Cola adalah 50% lebih fluktuatif dibandingkan Dow 30 dalam periode waktu yang sama.

3. Menghitung Alfa (α) dan Beta (ß)

  1. Alfa (α) = Rp – [Rf + ß(Rm – Rf)]
  2. Beta (ß) = Kovarian (Re, Rm) / Varians (Rm)
  • Rp : R eturn % of the  p ortfolio – % return portofolio pada periode yang dipilih
  • Rm : Pengembalian pasar  – % pengembalian patokan pada periode yang dipilih
  • Rf : Pengembalian trading bebas risiko– % pengembalian investasi dengan risiko minimal
  • Perihal : Pengembalian ekuitas – % pengembalian saham pada periode yang dipilih

Misalnya, kami ingin menghitung eksposur risiko saat melakukan trading saham Microsoft di Q4 dan menggunakan indeks NASDAQ 100 sebagai patokan. Katakanlah pada periode ini, 

  • imbal hasil portofolio (Rp) sebesar 15%; 
  • pengembalian indeks NASDAQ 100 (Rm) adalah 10%; 
  • pengembalian US Treasury Note (Rf) 3 Bulan adalah 1%; 
  • pengembalian saham Microsoft (Re) adalah 12%. 

Karena kita memerlukan beta untuk menghitung alfa, kita mulai dengan ß terlebih dahulu. Katakanlah, pada periode tertentu, terdapat korelasi harga 0,9 (90%) antara Microsoft dan NASDAQ 100 , dan varian harga NASDAQ adalah 1,35%. Kita menghitung kovarians saham dan pasar, kemudian membaginya dengan return pasar, dan menemukan ß = 0,67 (67%).

Selanjutnya, kita menggunakan ß untuk menghitung alpha. Kita masukkan angka-angka tersebut ke dalam rumus dan temukan α = 7,97%. Menafsirkan nilai α = 7,97% dan ß = 0,67, kami menyimpulkan bahwa dalam jangka waktu tertentu, kinerja Microsoft lebih baik daripada indeks acuan NASDAQ 100 dengan menghasilkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko 7,97% lebih tinggi dan mengalami volatilitas 33% lebih sedikit.

Penerapan Praktis Alfa dan Beta

Kami menghitung nilai alfa dan beta dari kinerja aset keuangan di masa lalu dan tolok ukurnya dalam jangka waktu tertentu. Informasi tersebut kemudian kami gunakan untuk memprediksi eksposur risiko aktif dan pasif serupa dalam periode waktu yang setara di masa depan.

Katakanlah Apple meluncurkan model iPhone baru, dan kita ingin tahu bagaimana reaksi saham Apple selama tiga bulan ke depan. Kami menganalisis kinerja 3 bulan setelah rilis produk sebelumnya untuk memperkirakan eksposur risiko trading saham Apple dalam 3 bulan ke depan.

Menggunakan indeks NASDAQ-100 sebagai patokan, kami menghitung nilai alfa dan beta. Nilai alfa dan beta periode 3 bulan setelah peluncuran sebelumnya memberi tahu kami tentang risiko aktif dan pasif dalam tiga bulan ke depan. Ada beberapa cara untuk meningkatkan analisis risiko alfa dan beta: membuat rata-rata beberapa jangka waktu, menetapkan interval kepercayaan, dan menggunakan beberapa tolok ukur.

4. Beberapa Jangka Waktu

Contoh di atas hanya menggunakan peluncuran produk sebelumnya. Untuk meningkatkan estimasi kami, kami dapat menggunakan tiga peluncuran terakhir. Pertama, kami menghitung alfa dan beta untuk masing-masingnya.

Kemudian, kami menemukan rata-rata alfa dan rata-rata beta. Namun, kita harus memperhitungkan bahwa setiap periode mungkin memiliki kondisi pasar yang berbeda. Analis sering menggunakan perhitungan alfa tertimbang dan beta tertimbang dengan memberikan bobot pada setiap periode waktu dengan penekanan pada periode waktu yang lebih baru.

5. Interval Keyakinan

Kita dapat meningkatkan beberapa kerangka waktu dengan menghitung standar deviasi (SD) dari nilai alfa dan beta dan menetapkan interval kepercayaan. Oleh karena itu, kami dapat menyarankan dengan keyakinan 67% bahwa hasilnya akan berada dalam satu SD negatif dan satu SD positif.

Selain itu, kami juga dapat menyarankan dengan keyakinan 95% bahwa hasilnya akan berada dalam dua SD negatif dan dua SD positif. Misalnya, jika kita menghitung rata-rata alfa sebesar 4% dan deviasi standar sebesar 0,5%, kita dapat memperkirakan dengan keyakinan 67% bahwa nilai alfa dalam tiga bulan ke depan akan berada di antara 3,5% dan 4,5%, dan dengan 95% nilai tersebut akan berada di antara 3,5% dan 4,5%. berada di antara 3% dan 5%.

Mitigasi: Strategi Manajemen Risiko

Sekarang kita tahu bagaimana mengidentifikasi dan mengevaluasi risiko aktif yang terjadi karena strategi trading kita dan risiko pasif yang terjadi karena kondisi pasar, kita dapat menggunakan tiga pendekatan utama dalam teknik mitigasi risiko: pendekatan berbasis anggaran, diversifikasi portofolio, dan strategi lindung nilai.

1. Pendekatan Manajemen Risiko Berbasis Anggaran

Pendekatan berbasis anggaran melibatkan strategi pengelolaan uang . Berdasarkan sumber daya,  leverage , dan tujuan trading binomo kami, kami merancang panduan distribusi modal yang menguraikan cara kami menggunakan dana kami di semua investasi. Ini mencakup aturan penentuan ukuran posisi, rasio P/L, target harga, dan strategi keluar investasi.

Anda juga dapat menggunakan kalkulator perdagangan kami untuk memperkirakan kemungkinan hasil suatu perdagangan sebelum memasukinya.

  • Ukuran Posisi
    Ukuran posisi mengacu pada rasio ukuran posisi tunggal terhadap total modal. Trader sukses menerapkan  aturan 1% , yang menyatakan bahwa ukuran posisi tidak boleh melebihi 1% dari total modal. Misalnya, jika Anda memiliki modal $10.000, margin yang Anda alokasikan ke suatu posisi harus kurang dari $100. Sisa modal berfungsi sebagai penyangga terhadap keuntungan dan kerugian mengambang (P/L) dan melindungi Anda dari penutupan. Setiap aset memiliki faktor risiko dan tingkat volatilitas yang berbeda. Oleh karena itu, menyesuaikan strategi penentuan ukuran posisi Anda dapat menciptakan keseimbangan antara investasi dan risiko.               
  • Rasio P/L Rasio
    P/L mengacu pada tingkat kemenangan posisi tertutup Anda. Rasio P/L yang tinggi tidak selalu menunjukkan profitabilitas portofolio karena kesuksesan Anda pada akhirnya bergantung pada keuntungan sebenarnya. Untuk memahami rasio P/L yang diperlukan; kita harus menetapkan  rasio imbalan/risiko  (RRR). Misal RRR kita 3:1 maka kita membutuhkan win rate 25%. Namun, RRR adalah 1:1 kita membutuhkan tingkat kemenangan 50%. Ada banyak alat online untuk menghitung rasio P/L yang dibutuhkan berdasarkan RRR. 
  • Target Harga
    Mengetahui kapan harus keluar dari suatu posisi sama pentingnya dengan mengetahui kapan harus memasukinya, dan hal ini dapat ditekankan sebagai salah satu strategi pengendalian risiko yang paling mendasar. Mempertahankan posisi pemenang tetap terbuka untuk mengumpulkan keuntungan dapat berakhir dengan pembalikan pasar yang menghapus semua keuntungan.

Demikian pula, membiarkan posisi rugi terbuka, berharap pasar akhirnya berbalik, dapat menghapus seluruh modal. Jadi, sebagai strategi manajemen risiko forex, ketika kita membuka posisi, kita menentukan target harga terlebih dahulu dan menetapkan  perintah take profit  dan  stop loss   untuk  keluar dari posisi secara otomatis ketika tercapai. Ada beberapa indikator teknis untuk mengidentifikasi target harga: 

  • Support dan Resistance (S&R)  adalah level harga masa lalu yang sulit ditembus oleh aset. Level support berada di bawah harga saat ini, sedangkan level resistance berada di atasnya.

    Dalam posisi buy, level resistance digunakan dalam order take profit dan level support dalam order stop loss. Penggunaannya terbalik pada posisi short. Karena terdapat banyak level support dan resistance, kami memilih berdasarkan RRR dan volatilitas pasar.
  • Moving Averages (MA)  adalah indikator teknis yang mewakili rata-rata harga di masa lalu. Misalnya, MA 15 hari menghitung harga rata-rata dalam 15 hari terakhir. Sebagian besar trader menggunakan MA 15, 30, 50, dan 100 hari, bergantung pada strategi trading binomo mereka, untuk mengidentifikasi level target ketika harga berbalik dari puncaknya.

    Garis MA biasanya digunakan ketika harga aset berbalik dari harga tertinggi atau terendah intraday. Pembalikan ini akan menjadi pergerakan koreksi dan konsolidasi, dan garis MA akan menunjukkan target harga selanjutnya yang diperkirakan akan mencapai pergerakan tersebut. Setelah mencapai target, ia dapat menutup jangka waktu di luar garis MA dan membentuk tren baru ke arah tersebut; namun, jika tren tersebut pecah dan kembali lagi, tren awal mungkin akan terus berlanjut.
  • Pivot Point (PP)  adalah rata-rata harga tertinggi, terendah, dan penutupan dalam suatu rentang waktu. Pasar bersifat bullish ketika harga berada di atas pivot, dan bearish ketika harga berada di bawah pivot. PP digunakan bersama dengan S&R. Dalam pembalikan tren, melewati PP akan mengindikasikan perubahan sentimen dan S&R berikutnya mungkin akan diuji. 
  • Average True Range (ATR)  adalah indikator volatilitas yang mencerminkan kecepatan fluktuasi harga. ATR menghitung rata-rata volatilitas harga selama 14 hari dengan menjumlahkan selisih harga tertinggi-rendah (atau harga penutupan hari sebelumnya jika lebih ekstrem pada sisi tertinggi atau terendah) dalam 13 hari terakhir dan menambahkan selisih tertinggi-rendah intraday saat ini, lalu membaginya dengan 14. Hasilnya menunjukkan seberapa besar pergerakan harga aset rata-rata harian.

    Trader membandingkan ATR dengan perbedaan harga tertinggi dan terendah intraday saat ini untuk memahami apakah harga bergerak lebih atau kurang dari rata-rata. Jika harga bergerak lebih dari rata-rata, kejenuhan harian dapat disimpulkan; jika bergerak lebih sedikit maka dapat dikatakan masih ada ruang untuk bergerak. ATR sangat berguna untuk order stop-loss karena membantu memperkirakan sejauh mana pergerakan harga jika terjadi peristiwa pasar yang merugikan.

2. Diversifikasi Portofolio

Diversifikasi portofolio adalah “tidak menyimpan semua telur dalam satu keranjang” tetapi memilih aset yang kurang berkorelasi. Jika faktor yang sama mempengaruhi dua aset, maka keduanya bergerak secara bersamaan dan memiliki korelasi yang tinggi; jika tidak, mereka tidak akan bergerak bersama dan karenanya tidak memiliki korelasi. Korelasi bisa positif atau negatif.

Korelasi positif terjadi ketika harga bergerak ke arah yang sama; dalam korelasi negatif, mereka bergerak ke arah yang berlawanan. Misalnya, ketika USD meningkat setelah laporan ekonomi: 

  • Aset Berkorelasi Positif,  seperti USD/JPY dan USD/CHF , keduanya meningkat. Ketika pasar bergerak sesuai keinginan kita, akumulasi keuntungan dari aset-aset yang berkorelasi positif akan menjadi besar. Namun, kerugian bisa terakumulasi dalam skenario sebaliknya. Oleh karena itu, hal tersebut menyebabkan paparan risiko yang tinggi, dan analis sering kali menyarankan untuk menghindari investasi yang berkorelasi positif.
  • Aset yang Berkorelasi Negatif,  seperti USD/JPY dan EUR/USD , bergerak berlawanan arah. Jika kita hanya membuka posisi long atau short saja, aset-aset yang berkorelasi negatif akan menyeimbangkan satu sama lain dan pada akhirnya akan menghasilkan keuntungan yang seimbang. Kemungkinan keuntungan apa pun akan minimal dan dapat ditiadakan oleh biaya trading.
  • Aset Tidak Ada atau Korelasi Rendah,  seperti USD/JPY dan Gazprom, tidak memiliki hubungan harga. Perusahaan Rusia Gazprom tidak akan terpengaruh. Keuntungan dan kerugian tidak bergantung satu sama lain, dan risiko akan didistribusikan secara signifikan. Dengan demikian, satu faktor saja akan menimbulkan risiko besar bagi portofolio.

10 Aturan Manajemen Risiko pada Trading Binomo

Manajemen risiko adalah aspek terpenting dari setiap rencana trading binomo. Terlepas dari metodologi matematis dan strategis yang digunakan, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda terapkan sebagai trader dan pertimbangkan dalam proses pengambilan keputusan Anda. 

  • Jangan pernah mengambil risiko lebih dari yang mampu Anda tanggung kerugiannya.
  • Jangan pernah melupakan Peraturan no.1.
  • Tetap berpegang pada rencana trading Anda.
  • Pertimbangkan biaya seperti spread, rollover/swap, dan komisi. 
  • Batasi penggunaan margin Anda dan lacak margin yang tersedia untuk menghindari margin call.
  • Selalu gunakan order Take Profit dan Stop Loss.
  • Jangan pernah meninggalkan posisi terbuka tanpa pengawasan.
  • Rekam kinerja Anda dan sesuaikan seiring kemajuan Anda.
  • Hindari periode volatilitas tinggi seperti rilis berita ekonomi. 
  • Hindari membuat keputusan emosional saat trading. 

Penerapan Strategi Manajemen Risiko pada Trading Binomo

Sudah saatnya kita melihat manfaat manajemen risiko dengan keuntungan! Sekarang setelah kita mempelajari apa itu manajemen risiko keuangan, bagaimana proses manajemen risiko bekerja, dan bagaimana kita dapat meningkatkan kesuksesan dan keuntungan dengan mengelola risiko, kita dapat trading dengan percaya diri.

Terapkan apa yang telah Anda pelajari, lalu amati bagaimana portofolio Anda mencapai peningkatan yang berkelanjutan dan menguntungkan. Mulailah segera dengan menggunakan fitur Binomo dan lihat manfaat manajemen risiko berbasis opsi atau periksa akun demo bebas risiko (alias akun perdagangan kertas ) untuk melihat efisiensi rencana trading.

FAQ Strategi Manajemen Risiko Utama Binomo

Apa strategi manajemen risiko bagi para trader?

Manajemen risiko adalah metodologi yang dapat digunakan trader untuk meminimalkan kerugian mereka, dan mempertahankan modal sebanyak mungkin saat pasar melemah. Ada enam strategi manajemen risiko dasar yang dapat digunakan trader mana pun untuk melindungi modalnya. Ini adalah:
1. Merencanakan Trading
2. Menggunakan Aturan Satu Persen
3. Menggunakan Perintah Stop-Loss dan Take-Profit
4. Menetapkan Poin Stop-Loss
5. Menghitung Pengembalian yang Diharapkan
6. Diversifikasi dan Lindung Nilai Posisi Terbuka

Apa aturan Satu Persen dalam manajemen risiko binomo?

Aturan Satu Persen menentukan jumlah risiko maksimum yang diperbolehkan dalam setiap trading. Hal ini juga dikenal sebagai risiko per trading dan merupakan salah satu teknik manajemen risiko yang digunakan untuk melindungi akun dari kerugian yang berlebihan. Seperti yang mungkin sudah bisa Anda tebak, aturan Satu Persen menetapkan bahwa tidak lebih dari 1% total modal dapat dipertaruhkan dalam satu tradin . Jadi, seorang trader dengan saldo akun $10.000 tidak akan mengambil risiko lebih dari $100 dalam satu trading.

Apa strategi manajemen risiko terbaik?

Dalam manajemen risiko ada empat strategi dasar yang dapat digunakan:
1. Hindari.
2. Kurangi.
3. Pindahkan.
4. Terimalah.

Dari semua strategi manajemen risiko terbaik ini, jika Anda masih ingin trading dan memiliki peluang menghasilkan keuntungan, adalah strategi nomor 2 – Kurangi. Jika Anda menghindari risiko, Anda harus berhenti trading, dan jika Anda menerimanya, kemungkinan besar Anda akan mengalami kerugian besar. Mentransfernya juga bisa berhasil, tetapi tidak mungkin dilakukan karena siapa yang akan menerima risiko trading Anda?

Leave a Reply