You are currently viewing Apa itu Siklus Pasar pada Trading?

Apa itu Siklus Pasar pada Trading?

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 20, 2024
  • Reading time:9 mins read

Apa itu Siklus Pasar?

Meskipun harga aset tampak bergerak naik dan turun secara acak, analisis teknis menunjukkan bahwa ada siklus berulang yang terjadi. Hal ini sebagian besar didorong oleh pergerakan pasar yang dilakukan oleh investor institusi besar, dan agar trading berhasil, trader individu harus memperhatikan pergerakan pasar, atau siklus pasar, dengan cermat.

Siklus pasar dibagi menjadi empat fase berbeda:

  • Ekspansi / Akumulasi
  • Puncak / Markup
  • Kontraksi / Distribusi
  • Palung / Penurunan Harga

Menguraikan Fase Siklus Pasar

Seperti disebutkan di atas, siklus pasar memiliki empat fase, mirip dengan siklus bisnis. Fase-fase tersebut antara lain sebagai berikut:

  1. Ekspansi / Akumulasi:
    Ekspansi terjadi sebagai akibat dari pertumbuhan ekonomi dan menyebabkan pasar bullish ketika investor berupaya untuk membeli. Jika perekonomian dikelola dengan baik, maka perekonomian dapat bertahan bertahun-tahun.
  2. Puncak/Markup:
    Tekanan beli mencapai titik tertinggi dan menandai peralihan ke tahap kontraksi karena investor besar tidak lagi ingin membeli aset dengan harga tinggi.
  3. Kontraksi / Distribusi:
    Fase distribusi dari siklus menandai melemahnya pasar, dimulai dari puncak dan berakhir di palung. Ini adalah periode yang oleh para ekonom disebut sebagai resesi pasar.
  4. Trough / Markdown:
    Pada titik ini, pasar telah tenggelam ke titik terendah dan mulai bertransisi ke fase ekspansi.

Apa Pendorong Siklus Pasar?

Ada beberapa alasan terjadinya siklus alami di pasar keuangan. Faktor utama di antaranya adalah faktor makroekonomi termasuk inflasi, suku bunga, tingkat pertumbuhan ekonomi, dan tingkat pengangguran. Penurunan suku bunga biasanya akan membuat pasar lebih tinggi karena dianggap mengindikasikan pertumbuhan ekonomi. Di sisi lain, kenaikan inflasi sering kali menjadi indikator akan terjadinya kenaikan suku bunga sehingga menyebabkan kontraksi pasar dan perlambatan pertumbuhan ekonomi. Tingkat pengangguran yang tinggi juga menandakan perlambatan ekonomi, dengan menurunnya angka pengangguran mengindikasikan akan adanya pertumbuhan bagi investor. Sentimen pasar juga berperan penting dalam menentukan pergerakan siklus pasar. Karena berbagai faktor, mungkin terdapat periode booming di mana investor berebut membeli aset tertentu, serta periode ketika kepanikan menguasai pasar sehingga menyebabkan investor menjual dalam jumlah besar.

Contoh Siklus Pasar

Sepanjang sejarah trading keuangan , terdapat contoh siklus pasar keuangan. Misalnya, peningkatan besar-besaran dalam pengeluaran dan produktivitas, yang dipicu oleh bangkitnya generasi baby boomer, menyebabkan peningkatan pasar pada tahun 1990an. Selain itu, teknologi baru, seperti Internet, juga berperan di samping tingginya tingkat utang sebagai akibat dari rendahnya suku bunga. Ketika suku bunga naik enam kali lipat pada pergantian abad, gelembung dot-com pecah, hal ini memicu resesi kecil dan pasar bearish. Kenaikan pasar dengan cepat diikuti oleh gelembung perumahan pada tahun 2007 dan kehancuran pasar berikutnya . Hal ini kemudian menyebabkan reli singkat, penggelembungan aset dan suku bunga tinggi, yang saat ini berlaku di pasar saat ini. Dengan mengingat hal ini, menurut Anda ke mana arah pasar selanjutnya?

Bagaimana Siklus Pasar Mempengaruhi Penilaian Aset

Semua trader berpengalaman memiliki strategi yang mereka gunakan untuk memanfaatkan pergerakan harga saat ini. Banyak trader menggunakan prinsip gelombang Elliott saat melakukan trading. Prinsip Elliott wave adalah suatu bentuk analisis teknis yang digunakan untuk menganalisis siklus pasar keuangan. Trader memperkirakan tren pasar dengan mengidentifikasi naik turunnya harga aset, sentimen investor yang ekstrem, dan faktor lainnya. Konsep analisis gelombang ini didasarkan pada prinsip bahwa “setiap aksi menciptakan reaksi yang setara dan berlawanan.” Artinya jika harga suatu aset bergerak naik atau turun maka akan diikuti oleh pergerakan sebaliknya. Aksi harga ini terbagi menjadi tren, yang menunjukkan arah utama harga aset, dan koreksi, yang biasanya bergerak melawan tren tersebut.

FAQ utama Siklus Pasar

Apakah panjang siklus pasar selalu sama?

Panjang siklus pasar biasanya dekat, namun dapat menyimpang sebanyak 1/6 dari panjang median dan masih dianggap sebagai sebuah siklus. Akhir dari satu siklus adalah awal dari siklus baru, dan dengan memahami posisi pasar dalam siklus tertentu, kita dapat membuat prediksi mengenai kemungkinan aksi pasar di masa depan. Siklus pasar telah berulang kali menunjukkan bahwa siklus tersebut berulang, dengan beberapa analis menunjukkan pola yang dimulai pada tahun 1695 di Jepang.

Berapa lama siklus pasar berlangsung?

Siklus pasar dapat berlangsung mulai dari beberapa minggu hingga beberapa tahun, bergantung pada pasar yang bersangkutan dan faktor fundamental ekonomi luar. Lamanya siklus juga bergantung pada gaya trading Anda. Seorang day trader mungkin melihat beberapa siklus dalam satu minggu ketika melihat grafik 15 menit, sementara seorang swing trader mungkin tidak melihat satu siklus penuh selama beberapa minggu. Di pasar real estat, siklusnya bisa berlangsung selama satu dekade atau lebih.

Apa saja indikator siklus pasar?

Dalam analisis teknikal, terdapat indikator untuk hampir semua hal, termasuk untuk menemukan siklus pasar. Indikator-indikator tersebut antara lain Commodity Channel Index (CCI) dan Detrend Price Oscillator (DPO). Kedua indikator tersebut berguna ketika mencoba menganalisis sifat siklus aset. Meskipun CCI dikembangkan secara khusus dengan mempertimbangkan pasar komoditas, CCI juga berguna ketika digunakan untuk menganalisis saham dan mata uang. DPO menghilangkan tren dari aksi harga untuk mempermudah menemukan siklus tertinggi dan terendah serta panjang siklus, serta level overbought dan oversold.

Leave a Reply