You are currently viewing Strategi CCI Trading

Strategi CCI Trading

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 25, 2024
  • Reading time:18 mins read

CCI (Commodity Channel Index) dikembangkan pada tahun 1980 oleh Donald Lambert. Indikator ini merupakan osilator yang membantu mengidentifikasi periode pasar jenuh beli atau jenuh jual, seperti sebagian besar indikator dalam kategori ini. Ini adalah osilator linier yang terlihat seperti RSI , namun memiliki fitur dan keunggulan tersendiri. Apa keistimewaan indikator CCI dan cara apa yang paling efektif untuk menggunakannya dalam trading Binomo ?

Dasar-dasar dan Fitur CCI

Indikator CCI menunjukkan kapan tingkat harga saat ini jauh di atas/di bawah rata-rata pergerakan. Periode rata-rata pergerakan ditentukan oleh trade. Semakin kuat deviasi harga dalam jangka pendek relatif terhadap nilai rata-ratanya, semakin tinggi (jika terjadi tren naik) atau semakin rendah (tren turun) garis osilator akan bergerak dari titik nol.

Seringkali garis indikator berosilasi antara level +100 dan -100. Ketika garis meninggalkan kisaran ini, Anda mendapat sinyal bahwa aset sedang jenuh beli atau jenuh jual. Ini adalah sinyal dasar dari Commodity Channel Index.

Indikator CCI pada grafik

CCI, tidak seperti RSI atau Stochastic Oscillator , tidak dibatasi oleh level +100 dan -100. Garis Commodity Channel Index mungkin turun ke level -200 dan -300, yang hanya akan menunjukkan bahwa tren turun sangat kuat dan pasar berada dalam kondisi oversold yang dalam.

Rumus Indikator

Indikator CCI diplot berdasarkan rumus berikut:

CCI = (0,015*Deviasi Standar) / (Harga Khas – SMA)

  • Dalam rumus ini, “Harga Khas” adalah rata-rata aritmatika dari setiap nilai minimum, maksimum, dan penutupan candle.
  • SMA adalah garis rata-rata pergerakan reguler yang diplot oleh harga-harga tipikal dalam periode tertentu.
  • 0,015 adalah konstanta yang ditentukan secara eksperimental.
  • Deviasi Standar adalah rata-rata pergerakan sederhana yang diplot bukan berdasarkan harga tipikal, namun berdasarkan nilai (Harga Khas – SMA). Artinya, pertama-tama Anda perlu mengurangi nilai rata-rata pergerakan sederhana dari nilai harga tipikal, lalu rata-ratakan nilai yang diperoleh dengan rumus SMA sekali lagi.
  • Periode rata-rata pergerakan selalu sama.

Pengaturan Indikator CCI

Indeks Saluran Komoditas diplot dengan cara yang sama seperti indikator lainnya. Ada dua cara untuk memplot indikator:

  1. Anda harus memilih “Sisipkan” – “Indikator” di menu utama platform trading dan kemudian temukan “Indeks Saluran Komoditas” di “Osilator”.
  2. Klik ikon “Daftar indikator” (dengan tanda tambah hijau) di bagian atas toolbar. Pilih “Osilator” – “Indeks Saluran Komoditas”.
Plot Indeks Saluran Komoditas

Versi kedua sedikit lebih cepat dan nyaman dalam praktiknya. Jendela pengaturan indikator akan terbuka setelah memilihnya pada grafik. Satu-satunya parameter yang dapat diubah adalah periode, namun hal ini mempengaruhi semua nilai dalam rumus indikator.

Ketajaman indikator bergantung pada nilai periode seperti pada osilator lainnya. Garis CCI akan bergerak cepat dari satu level ke level yang lain ketika periodenya kecil dan akan bergerak mulus, sebagian besar berosilasi di sekitar titik nol, ketika periodenya besar.

Pengaturan indikator untuk perdagangan

Level horizontal juga dapat ditambahkan atau dihapus di tab “Level” di jendela pengaturan.

Trading Indeks Saluran Komoditas

Cara paling efektif untuk menggunakan Indeks Saluran Komoditi, seperti kebanyakan osilator, adalah dengan menggunakannya sebagai filter. Namun, indikator ini juga dapat memberikan sinyal yang sangat andal untuk memasuki pasar.

Sinyal Jenuh Beli / Jenuh Jual

Overbought dan oversold juga merupakan sinyal osilator dasar yang relevan untuk CCI. Pesanan dibuka dengan sinyal-sinyal ini sebagai berikut:

  1. Ketika garis indikator CCI melintasi level +100 dari bawah, kemudian berbalik dan melintasinya ke arah yang berlawanan, order jual dibuka.
  2. Ketika garis indikator turun di bawah level -100 dan kemudian memotongnya ke arah berlawanan, sinyal beli muncul.
Sinyal jual pada titik jenuh beli

Perlu dicatat bahwa sinyal seperti itu cukup sering muncul dan banyak di antaranya yang pada akhirnya ternyata salah. Lebih baik menambahkan indikator tambahan ke sistem atau meningkatkan rentang osilasi normal untuk menyaring sinyal palsu. Level overbought/oversold dapat dipindahkan ke +150/-150 atau +200/-200 dalam hal ini.

Indikator Konvergensi/Divergensi

Divergensi dianggap sebagai salah satu sinyal osilator terkuat. Divergensi dan konvergensi eksplisit lebih jarang terbentuk dibandingkan sekadar memasuki zona jenuh beli dan jenuh jual, sehingga menghasilkan sinyal yang lebih andal.

Konvergensi dan divergensi dapat diidentifikasi dengan menggambar garis melalui dua atau lebih ekstrem lokal pada grafik dan masing-masing ekstrem indikator lokal.

Ketika garis tren pada grafik harga dan garis tren pada indikator bergerak berlawanan arah, ada kemungkinan besar perubahan tren.

Jual dengan sinyal divergensi

Order konvergensi dan divergensi dibuka dengan cara berikut:

  1. Ketika pada saat tren naik, maksimum lokal terakhir lebih tinggi dari yang sebelumnya (garis yang menghubungkannya mengarah ke atas) dan ekstrem indikator lokal terakhir lebih rendah dari yang sebelumnya (garis mengarah ke bawah), pesanan jual adalah dibuka.
  2. Ketika pada saat tren turun, nilai minimum terakhir lebih rendah dari nilai minimum sebelumnya dan nilai minimum terakhir dari indikator lebih tinggi dari nilai minimum sebelumnya, maka order beli akan dibuka.

Anda juga dapat keluar dari order dengan sinyal Commodity Channel Index, ketika garis melintasi indikator dalam kisaran yang berlawanan. Setiap order harus dilindungi dengan stop loss (ditetapkan pada titik ekstrem lokal atau pada tingkat harga utama).

Strategi CCI + МА Jangka Pendek

Mari kita tambahkan satu indikator lagi – rata-rata pergerakan sederhana dengan periode 100– ke sistem CCI untuk meningkatkan kualitas sinyal dan, karenanya, efisiensi trading.

Lebih baik menggunakan strategi CCI + MA untuk trading jangka pendek, membuka order ketika harga menelusuri kembali MA. Rata-rata pergerakan akan digunakan sebagai garis support/resistance dalam kasus ini. M15 adalah kerangka waktu optimal untuk trading, namun mari kita tambahkan juga scalping di M5.

Order dibuka dengan cara berikut:

  1. Ketika CCI meninggalkan zona oversold, dan garis harga memotong grafik moving average dari bawah, order beli dibuka.
  2. Ketika CCI melintasi level +100 dari bawah, dan harga melintasi rata-rata pergerakan ke arah yang sama, order jual dibuka.
Sinyal beli menggunakan Strategi CCI + МА

Cara termudah untuk keluar dari order adalah dengan stop loss tetap dan take profit. Hal utama adalah mempertahankan rasio P/L 3:1 (misalnya, berencana menghasilkan keuntungan 30 poin dengan kerugian terjangkau 10 poin dalam satu pesanan).

Strategi Trading CCI, MACD, dan Parabolic SAR Terintegrasi

Sebagai kesimpulan, mari kita lihat strategi CCI yang lebih kompleks, namun cocok untuk trader Forex pemula dan profesional. Pemula akan dapat dengan cepat memahami strategi trading melalui aturan masuk-keluar yang jelas, dan trade berpengalaman akan dapat meningkatkan sistem dan mencapai efisiensi yang lebih besar dengannya.

Semua indikator dalam sistem (CCI, MACD dan Parabolic SAR ) diatur dengan pengaturan default. H4 adalah kerangka waktu optimal untuk melakukan trading.

Order jual dibuka dengan strategi ini dalam kondisi berikut:

  1. Penanda Parabolic SAR berubah posisi dan ditempatkan di atas grafik.
  2. Histogram MACD melintasi garis.
  3. CCI meninggalkan zona overbought dan turun di bawah level +100.
Sinyal jual dengan sistem CCI + MACD + Parabolic

Pesanan beli dibuka dengan kondisi sebaliknya. Sistem ini menawarkan fleksibilitas dalam menutup posisi. Mengingat jangka waktu 4 jam, trader dapat memindahkan stop loss secara manual dan menetapkan harga keluar menggunakan penanda Parabolic.

Dengan demikian, Anda dapat memanfaatkan seluruh tren tanpa membatasi keuntungan Anda pada tingkat yang telah ditentukan sebelumnya.

Strategi trading ini memberikan hasil terbaik untuk trading Forex , tetapi tidak disarankan untuk trading saham atau mata uang kripto karena instrumen yang berbeda cenderung memiliki dinamika pergerakan harga yang berbeda.

FAQ Strategi Trading CCI Utama

Apa itu CCI?

Commodity Channel Index, atau CCI, adalah indikator teknis yang dikembangkan untuk mengidentifikasi tren pasar. Meskipun awalnya dikembangkan untuk digunakan di pasar komoditas, ia juga dapat digunakan dengan ekuitas dan mata uang. Indikator ini biasanya akan bergerak dalam kisaran +100 hingga -100, namun tidak seperti osilator lainnya, indikator ini tidak terbatas pada kisaran tersebut.

Faktanya, pergerakan di atas +100 atau di bawah -100 digunakan sebagai sinyal trading dalam beberapa kasus karena pergerakan tersebut menandakan bahwa pasar sedang sangat bullish atau bearish, dan ketika pergerakan tersebut mencapai level ekstrim maka pasar sedang overbought atau oversold.

Bagaimana cara trader menggunakan CCI?

Trader profesional menggunakan CCI untuk memberi tahu mereka ketika suatu tren telah menguat atau melemah secara signifikan. Misalnya, trading jangka panjang tidak akan dipicu oleh CCI sampai CCI naik di atas +100. Ketika indikator berada di atas level tersebut, itulah saatnya tren bullish benar-benar dimulai, dan saat keuntungan besar dapat diperoleh dari pasar.

Sementara beberapa trade akan menempatkan order segera setelah CCI melintasi di atas level 100+, yang lain menunggu konfirmasi dalam bentuk kemunduran yang tetap di atas garis nol, diikuti oleh pergerakan lain di atas 100+. Langkah kedua inilah yang dibeli dan memberikan peluang keuntungan terbaik.

Apa strategi trading CCI terbaik?

Strategi dasar trading saat menggunakan CCI adalah membeli saat bergerak di atas 100+ dan menjual saat bergerak di bawah 100-. Namun ada beberapa kriteria tambahan yang dapat ditambahkan untuk membuat strategi trading CCI lebih kuat dan menguntungkan dalam jangka panjang. Yang pertama adalah menunggu kemunduran yang tidak menembus level nol dan kemudian melakukan trading pada terobosan kedua dari garis 100+ atau 100-. Hal ini meningkatkan kemungkinan validitas sinyal.

Cara lain untuk meningkatkan strategi trading adalah dengan menggunakan beberapa kerangka waktu. Dalam hal ini tren pertama kali ditetapkan pada grafik mingguan atau bulanan dan kemudian trade menggunakan kerangka waktu pendek untuk trading, namun hanya trading dalam arah tren jangka panjang.

Kelebihan dan Kekurangan CCI

Commodity Channel Index adalah indikator yang andal dan efektif, namun juga memiliki kelemahan. Lebih khusus lagi, ini bagus untuk mengidentifikasi titik masuk pasar (terutama jika digabungkan dengan indikator lainnya), namun lebih baik menggunakan sinyal tradisional untuk menutup posisi.

Masalahnya adalah ketika ada tren yang kuat, CCI bergerak cukup cepat dari zona overbought ke zona oversold dan sebaliknya, dan jika ini dianggap sebagai sinyal pembalikan, sebagian besar keuntungan dari posisi semula bisa hilang. Secara keseluruhan, CCI adalah “pemain tim” yang baik dan menunjukkan hasil yang baik jika digabungkan dengan indikator lainnya.

Namun, bukanlah ide yang baik untuk membuka order hanya dengan menggunakan sinyal Commodity Channel Index, karena CCI, seperti kebanyakan osilator, pertama-tama adalah filter yang dibuat untuk menghilangkan sinyal palsu dari indikator lain.

Buka akun trading Anda di Binomo
atau coba akun demo kami yang bebas risiko!

Daftar sekarangAtau Coba Demo Gratis

Tradingdi pasar keuangan menempatkan modal Anda dalam risiko. Disarankan untuk mengikuti aturan pengelolaan uang secara akurat dan selalu menetapkan Stop Loss untuk mengurangi risiko .

Artikel ini bukan merupakan nasihat investasi/trading. Kami menyarankan Anda untuk mengunjungi bagian trading untuk pemula kami untuk artikel lebih lanjut tentang cara trading Valas dan CFD .

Leave a Reply