You are currently viewing Indikator ADX Strategi Trading

Indikator ADX Strategi Trading

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 25, 2024
  • Reading time:14 mins read

Dibuat oleh trader legendaris Welles Wilder pada tahun 1978, Average Directional Movement Index (ADX) adalah alat analisis teknis yang digunakan oleh trader untuk menentukan kekuatan tren serta arah tren. Sudah menjadi kebijaksanaan investasi umum bahwa mendeteksi dan melakukan trading ke arah tren yang kuat adalah strategi yang menguntungkan dengan eksposur risiko minimal . Inilah sebabnya mengapa ADX adalah salah satu indikator paling populer di kalangan trader dari semua level. Secara fungsional, ADX merupakan indikator yang sangat baik untuk mengidentifikasi kondisi yang ada di pasar. Trader dapat dengan mudah menentukan apakah suatu pasar sedang dalam kisaran atau sedang tren , dan kemudian menerapkan strategi trading teknis yang sesuai . ADX termasuk dalam kelompok indikator pengikut tren yang lebih luas. Indikator analisis teknikal lain yang serupa dengan ADX termasuk Parabolic SAR, Envelopes, dan Moving Averages.

Perhitungan ADX

Indikator ADX memiliki 3 garis: +DI (garis hijau), -DI (garis merah) dan ADX (garis hitam). Garis-garis ini dihitung menggunakan rumus di bawah ini:

+DI = ((MA + DM)/ATR) * 100
-DI = ((MA – DM)/ATR) * 100
DX = ((+DI – -DI)/(+DI + -DI)) * 100

ADX pertama = jumlah n periode DX / n
Setelah itu ADX = ((ADX Sebelumnya * n-1) + DX Saat Ini) /n

Dimana:
+DM = Tinggi Saat Ini – Tinggi Sebelumnya
-DM = Rendah Sebelumnya – Rendah Saat Ini
ATR = Rata-rata Kisaran Benar
N = Jumlah periode yang digunakan dalam perhitungan (defaultnya biasanya 14 namun trader dapat menyesuaikannya sesuai dengan kebutuhannya)

Perhitungan di atas akan memplot tiga garis indikator ADX. +DI (garis hijau) akan menjadi indikator arah positif, sedangkan –DI (garis merah) akan menjadi indikator arah negatif. ADX (garis hitam) adalah indikator non-arah (pada dasarnya adalah perbedaan rata-rata antara +DI dan –DI) dan diplot dari 0 hingga 100, tanpa nilai negatif.

Membaca Indikator ADX

Seperti disebutkan di atas, garis ADX pada dasarnya adalah indikator momentum. Berdasarkan hal tersebut, ADX yang naik berarti tren menguat, sedangkan ADX yang turun berarti tren melemah. Welles memberikan skala kekuatan tren ADX seperti di bawah ini:

Nilai ADXKekuatan Tren
0-25Pasar non-tren atau pasar yang terikat pada kisaran
25-50Tren yang kuat
50-75Tren yang sangat kuat
75-100Tren yang sangat kuat (jarang terjadi dan dianggap tidak berkelanjutan)

Arah tren ditentukan dengan memperhatikan garis +DI dan -DI. Tren naik terjadi ketika +DI berada di atas -DI; sedangkan tren turun terjadi ketika -DI berada di atas +DI. Ketika +DI dan -DI bersilangan, hal ini menunjukkan bahwa sedang terjadi pembalikan tren. Tren berubah menjadi bullish jika +DI melintasi di atas -DI; Demikian pula, tren berubah menjadi bearish jika -DI melintasi di atas +DI. Ini akan menjadi kasus tren yang sangat kuat jika persilangan terjadi ketika garis ADX juga sedang naik.

Trading dengan Sinyal ADX

ADX memberikan beberapa sinyal harga yang dapat melakukan trading di pasar dan mempelajari cara melakukan trading sinyal ini , dapat meningkatkan akurasi trading Anda. Sinyal-sinyal ini meliputi:

  • Crossover
    Tujuan utama menggunakan ADX adalah untuk hanya fokus pada peluang trading yang memenuhi syarat di pasar yang sedang tren. Inilah mengapa penting untuk mewaspadai persilangan garis +DI dan –DI. Ketika +DI melintasi di atas garis –DI, hal ini menunjukkan bahwa tingkat perubahan harga positif di pasar lebih besar daripada perubahan harga negatif. Jika ini terjadi ketika ADX berada di atas 25, ini merupakan sinyal kuat untuk memasang order beli. Demikian pula, ketika -DI melintasi garis +DI, hal ini menunjukkan bahwa tingkat perubahan harga negatif di pasar lebih besar daripada perubahan harga positif. Jika ini terjadi ketika ADX berada di bawah 25, ini merupakan sinyal kuat untuk memasang order jual. Crossover merupakan pemicu masuknya trading dan juga manajemen dan keluarnya trading . Misalnya, jika Anda berada dalam posisi panjang dan garis –DI melintasi di atas +DI, Anda dapat melindungi modal Anda dengan mengunci sebagian keuntungan menggunakan trailing stop atau dengan keluar dari posisi trading Anda seluruhnya. 
  • Menemukan Rentang
    ADX adalah pencari jarak tepercaya di pasar. Ketika pembacaan ADX turun di bawah 25 dan tetap di sana untuk jangka waktu yang lama, itu berarti pasar tidak memiliki tren atau pada dasarnya berkisar. Pasar yang berkisar dicirikan oleh harga yang memantul dari area support dan resistance yang dapat dikenali. Di pasar seperti itu, pesanan beli ditempatkan di luar area support, sedangkan pesanan jual ditempatkan di luar area resistance.  
  • Breakouts
    Pasar yang berkisar pada akhirnya pasti akan pecah. Breakout sering terjadi di pasar, dan dapat menawarkan peluang besar bagi para trader. Meskipun breakout dapat dengan mudah terlihat, akan sangat sulit untuk menentukan apakah suatu breakout valid atau tidak. Ada terlalu banyak breakout palsu yang dapat membuat trader terjebak dalam posisi trading yang buruk. ADX membantu memvalidasi breakout. Artinya, ketika harga menembus dengan pembacaan ADX di atas 25, hal ini menunjukkan bahwa momentum ke arah baru dapat dipertahankan. Namun terobosan dengan pembacaan ADX di bawah 25 berpotensi tidak berkelanjutan.

Menggabungkan ADX dengan Indikator Lainnya

ADX memiliki beberapa kelemahan sehingga tidak cocok digunakan sebagai indikator mandiri. Pertama-tama, ini didasarkan pada rata-rata pergerakan, yang berarti bahwa indikator ini sebagian besar merupakan indikator lagging yang bereaksi lebih lambat terhadap perubahan harga di pasar. ADX juga praktis tidak efisien ketika melakukan trading di pasar yang kurang bergejolak atau berkisar. Selain itu, persilangan ADX dapat sering terjadi dan memberikan sinyal yang tidak stabil kepada para trader. Idenya adalah menggabungkan ADX dengan indikator pelengkap yang akan memberikan analisis komprehensif mengenai harga suatu aset. Penting untuk memastikan bahwa Anda tidak menggabungkan indikator yang salah, yang dapat menyebabkan redundansi indikator dan terlalu menekankan informasi.

Redundansi indikator terjadi ketika beberapa indikator digunakan untuk mengukur elemen harga yang serupa – misalnya, menggunakan ADX untuk mengukur momentum tren dan menggunakan Stochastic untuk tujuan yang sama. Kombinasi yang salah juga dapat menyebabkan penekanan lebih besar pada satu elemen harga dan mengabaikan isyarat penting lainnya. Dalam kasus di atas, seorang trader dapat fokus pada momentum tren sambil mengabaikan elemen penting lainnya seperti volatilitas.

Berikut adalah beberapa kombinasi indikator terbaik dengan ADX yang akan memberikan sinyal trading dengan probabilitas lebih tinggi:

  1. ADX dan RSI
    Nilai indikator ADX di bawah 25 menunjukkan bahwa pasar yang mendasarinya tidak sedang tren. Ini pada dasarnya adalah pasar yang membutuhkan permainan dengan batasan jangkauan. Sebagai osilator,  RSI  memberikan sinyal trading overbought dan oversold. Pembacaan RSI di atas 70 menyiratkan kondisi jenuh beli, sedangkan pembacaan di bawah 30 menyiratkan kondisi jenuh jual. Pesanan beli di pasar yang berkisar adalah saat harga bergerak lebih rendah, dengan pembacaan ADX di bawah 25, dan saat RSI menunjukkan kondisi jenuh jual. Demikian pula, order jual dapat dilakukan saat harga naik tipis, dengan pembacaan ADX di bawah 25, dan saat RSI menunjukkan kondisi jenuh beli.
  2. ADX dan Parabolic SAR
    Parabolic SAR adalah indikator pengikut tren terdepan, dan bila digabungkan dengan ADX, indikator ini dapat membantu trader mendapatkan keuntungan maksimal di pasar yang sedang tren. Persilangan ADX membutuhkan waktu untuk terbentuk di pasar, dan trader dapat memasuki pasar yang sedang tren lebih awal dengan Parabolic SAR ketika 3 parabola berturut-turut dicetak sesuai arah tren. Demikian pula, sinyal keluar awal dapat diidentifikasi oleh Parabolic SAR ketika parabola berbalik ke sisi berlawanan dari tren. Ini dapat digunakan daripada menunggu persilangan +DI dan -DI.
  3. ADX dan MACD
    Indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD) digunakan untuk menentukan arah tren, kekuatannya serta kemungkinan pembalikan. Ketika MACD dan ADX digabungkan, MACD paling baik digunakan untuk mendeteksi pembalikan, dan ADX mengkualifikasinya. Sinyal beli akan terpicu ketika MACD naik di atas nol, garis dengan ADX naik di atas 20 dan garis +DI melintasi di atas garis –DI. Demikian pula, sinyal jual akan terpicu ketika MACD turun di bawah garis nol, dengan ADX naik di atas 20 dan garis -DI melintasi di atas garis +DI.

Trading dengan Indikator ADX di Binomo

Perdagangkan strategi ADX di Binomo dan nikmati keuntungan berikut:

  • Akun Demo .
    Akun demo gratis yang memberikan kesempatan kepada trader untuk mencoba berbagai strategi ADX tanpa mempertaruhkan uang.
  • Pilihan Aset .
    Terapkan strategi ADX di lebih dari 1.000 aset keuangan yang mencakup Valas , Saham, Komoditas, Indeks Pasar Saham , dan Mata Uang Kripto .
  • Lingkungan Perdagangan yang Tak Tertandingi . Mulai dari Binomo yang canggih, tangguh, dan penuh fitur hingga sistem pembayaran yang efisien dan layanan pelanggan yang sangat baik, AvaTrade memastikan bahwa Anda dapat fokus pada aktivitas perdagangan Anda dalam lingkungan perdagangan yang aman.

FAQ Strategi Perdagangan Indikator ADX Utama

Apa itu Indikator ADX?

Average Directional Index, atau ADX, adalah indikator tren yang digunakan untuk mengukur kekuatan suatu tren. Indikator ini diplot sebagai satu garis dengan nilai antara 0 dan 100. Tidak seperti indikator tren lainnya, ADX bersifat non-arah, artinya indikator ini hanya mencatat kekuatan tren, bukan tren naik atau tren turun. Untuk menunjukkan apakah harga bergerak lebih tinggi atau lebih rendah, Indikator ADX diplot dengan garis +DMI dan –DMI yang merupakan asal ADX.

Apa strategi perdagangan Indikator ADX yang terbaik?

Strategi sederhana dan efektif yang digunakan oleh banyak trader adalah strategi crossover yang menggunakan ADX yang dikombinasikan dengan garis +DMI dan –DMI. Dalam strategi perdagangan ini, order ditempatkan setiap kali garis +DMI dan –DMI berpotongan, selama ADX juga berada di atas 25, yang menunjukkan tren yang kuat. Ketika garis +DMI melintasi lebih tinggi maka itu adalah sinyal beli dan ketika –DMI melintasi lebih tinggi maka itu adalah sinyal jual.

Indikator apa lagi yang paling cocok dengan Indikator ADX?

Indikator ADX sebenarnya bekerja paling baik bila dikombinasikan dengan indikator teknis lainnya. Salah satu kombinasi terbaik adalah dengan Relative Strength Index, atau RSI. Karena ADX mengukur intensitas tren, RSI dapat membantu masuk dan keluar dengan memberikan komponen berbasis waktu pada tren. Dalam hal ini trader harus menunggu konfirmasi tren turun dengan pembacaan RSI kurang dari 30, atau konfirmasi tren naik dengan pembacaan RSI di atas 70 sebelum melakukan pemesanan.

Leave a Reply