You are currently viewing 8 Strategi Swing Trading di Platfrom Binomo

8 Strategi Swing Trading di Platfrom Binomo

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 22, 2024
  • Reading time:13 mins read

Para trader yang ingin memanfaatkan momentum pasar telah lama menyukai swing trading. Selain itu, Apple adalah saham yang paling dicari untuk swing trading. Tahukah Anda bahwa komputer pertama Apple dijual seharga $666,66? Sungguh mengherankan bahwa Apple memiliki jumlah dana yang lebih besar saat ini dibandingkan dengan beberapa negara.

Sekarang bayangkan melakukan swing trading di Binomo dengan saham raksasa keuangan ini atau aset lainnya. Agar Anda tidak perlu memikirkannya, artikel ini akan memberi Anda strategi swing trading terbaik.

Apa itu Strategi Swing Trading?

Strategi swing trading menggunakan berbagai cara untuk berdagang di pasar keuangan. Trader yang menggunakan strategi ini membeli atau menjual aset dan mempertahankan posisinya dalam jangka waktu menengah, biasanya beberapa hari hingga beberapa minggu. Memanfaatkan pergerakan harga di pasar, atau swing, adalah tujuan utama dari swing trading.

Pedagang ayunan mengambil jalan tengah. Ini berbeda dari trading jangka panjang, di mana aset disimpan selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan, atau trading harian, di mana posisi dibuka dan ditutup dalam satu hari trading. Mereka ingin mencapai keuntungan yang konsisten dari waktu ke waktu dengan mengikuti pergerakan harga menengah.

Bagaimana Cara Kerja Swing Trading?

Seorang swing trader melakukan analisis pola trading yang teliti, dan pengawasan ini membantu mereka menentukan saat yang tepat untuk membeli atau menjual aset. Analisis teknikal, yang merupakan dasar dari swing trading, menjadi populer karena trading aktif dan likuiditas yang tinggi yang ditawarkan oleh saham-saham berkapitalisasi besar.

Mata uang kripto dan pasangan mata uang adalah aset lain yang dapat menghasilkan keuntungan. Dalam prosesnya sendiri, mencari strategi perdagangan yang cenderung menghasilkan pergerakan harga aset yang dapat diprediksi diperlukan.

Penting untuk diingat bahwa tugas ini tidak mudah; tidak ada satu cara atau pengaturan yang sempurna. Mempertahankan rasio risiko/imbalan yang menguntungkan adalah penting.

8 Strategi Swing Trading yang Sering Digunakan

1. Fibonacci retracement pullback

Untuk menerapkan metode pertama, Anda harus mulai dengan menyiapkan retracement Fibonacci. Dalam jangka waktu yang Anda pilih, Anda mengidentifikasi tren menyeluruh dan menandai titik tertinggi dan terendah terbaru yang patut diperhatikan. Jika Anda menganalisis tren naik, titik pertama ditunjukkan pada titik terendah dan titik kedua ditunjukkan pada titik tertinggi.

Strategi Swing Trading di Platfrom Binomo

Untuk tren yang menurun, prosesnya dibalik. Jika harga mendekati level 38,2 persen, 50 persen, atau 61,8 persen, Anda harus memperhatikan sinyal pembalikan. Pola candlestick, seperti hammer dan shooting star, adalah alat sederhana tetapi efektif untuk melihat perubahan arah. Setelah candle ditutup dan polanya dikonfirmasi, ini merupakan titik entri potensial.

Anda dapat menempatkan stop loss agak jauh dari tempat Anda memulai trading, di level berikutnya dari angka Fibonacci, atau di titik tertinggi atau terendah dari alat retracement. tergantung pada risiko yang ingin Anda ambil.

Anda dapat mengambil keuntungan di sekitar titik retracement tertinggi atau terendah. Melakukannya pada level besar berikutnya, di mana harga kemungkinan besar akan mendapatkan support atau mencapai resistance, juga merupakan opsi lain.

2. Bollinger Bands dengan Candle yang Implusif

Teknik ini dapat tetap menggunakan pengaturan Bollinger Bands standar. Garis lain diatur dengan standar deviasi 2, dan garis rata-rata mengambil 20 harga terakhir. Perhatikan apa yang terjadi ketika harga menyentuh atau melampaui salah satu garis ini—inilah poin utamanya.

Strategi Swing Trading di Platfrom Binomo

Beri waktu. Anda sedang menunggu candle kuat yang melampaui rata-rata. Ini menunjukkan bahwa tren dapat berubah dan bahwa itu mungkin akan terus berjalan. Sinyal yang kuat akan dihasilkan jika candle ini ditutup sangat dekat dengan titik tertinggi atau terendahnya. Isyarat Anda adalah untuk mengambil tindakan ketika Anda melihat lilin yang kuat ini.

Anda dapat menempatkan jaring pengaman (stop loss) di atas atau di bawah candle yang kuat atau bahkan di luar Bollinger Bands. Jika harga kembali berada di atas atau di bawah garis rata-rata, pedagang biasanya menyelesaikan transaksi.

3. Divergensi RSI

Strategi Swing Trading

Metode ini memerlukan pengaturan indikator RSI Anda ke nilai default, yaitu 14. Pertama, Anda harus menunggu RSI melewati level 30 atau 70. Jika ini terjadi, waspadai perbedaan antara pergerakan harga dan RSI. Ketika harga berinteraksi dengan titik support atau resistance, biasanya terjadi divergensi ini. Bersabarlah hingga pola kandil seperti palu atau bintang jatuh muncul segera setelah Anda melihat perbedaan ini. Anda dapat memulai trading Anda setelah candle tersebut ditutup.

Metode ini berbeda dari metode yang dibahas sebelumnya karena tidak menentukan di mana Anda harus menempatkan stop loss Anda; namun, Anda dapat menempatkannya sedikit di luar candle yang menandai entri Anda. Dan kemudian, tergantung pada apakah Anda melakukan trading dalam tren naik atau tren turun, Anda dapat keluar dari trading dengan keuntungan ketika RSI memasuki zona overbought atau oversold.

Baca Juga Strategi Hibrid dalam Trading Binomo

4. Kanal Breakout Keltner

Untuk swing trader yang ingin mengikuti tren, saluran Keltner menawarkan keunggulan yang berguna. Setelah Anda mengidentifikasi tren yang kuat, beralihlah ke saluran ini untuk memandu titik masuk Anda.

Swing Trading

Mulailah dengan menyesuaikan indikator menggunakan panjang ATR 20 dan pengali 2. Selanjutnya, perhatikan dua periode berturut-turut di mana harga penutupan melampaui tepi saluran. Setelah Anda melihat kedua penutupan ini, awasi harga saat harga mundur hingga menyentuh garis rata-rata pergerakan eksponensial.

Ketika harga memenuhi garis ini, inilah waktunya untuk bertindak. Pertimbangkan untuk menempatkan stop loss sedikit di luar garis saluran yang berlawanan. Sedangkan untuk mengunci profit, Anda dapat mengambilnya di level support dan resistance terdekat.

Atau Anda dapat mempertimbangkan untuk menyesuaikan trailing stop loss Anda secara bertahap tepat di belakang garis saluran yang berlawanan saat trading Anda berlangsung.

5. Crossover MACD

Crossover MACD mungkin merupakan salah satu strategi swing trading dengan probabilitas tinggi, yang lebih sederhana namun bisa lebih berisiko tinggi. Di sini, pedagang membeli ketika garis MACD melintasi di atas garis nol dan menjual dalam kasus sebaliknya.

Strategi Swing Trading di Binomo

Selama jangka waktu pada grafik di atas, terdapat empat sinyal secara total, dengan tiga di antaranya secara hipotetis memberikan trading yang menguntungkan. Meskipun mengambil posisi pada persilangan garis MACD dan garis sinyal berpotensi membantu Anda memasuki trading lebih awal, menunggu penembusan di atas dan di bawah garis nol membantu memastikan bahwa tren pasti terjadi dan diharapkan membatasi tipuan.

Memang benar, Anda tidak bisa menghindari sinyal palsu sama sekali, seperti contoh yang ditandai sebagai sinyal nomor 2, yang akan menyebabkan kerugian pada trading. Namun, contoh ini berhasil keluar dari trading yang terkait dengan sinyal nomor 3 dengan relatif cepat, sehingga membatasi potensi kerugian.

6. Divergensi MACD

Dalam metode ini, pada dasarnya Anda membandingkan puncak dan lembah MACD dengan garis harga. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi momen ketika perilaku osilator tidak sesuai dengan tren harga yang sedang berlangsung. Biasanya, ketika harga mencapai titik tertinggi baru, Anda akan mengharapkan garis MACD untuk mengikutinya, mencapai titik tertinggi baru juga.

Swing Trading

Demikian pula, harga terendah baru akan sesuai dengan harga terendah baru di garis MACD. Namun ketika harga dan garis mulai bergerak berlawanan arah, terjadi divergensi, yang bertindak sebagai sinyal awal bahwa potensi pergeseran tren mungkin akan terjadi.

Lihatlah grafik di atas untuk melihat dengan jelas contoh divergensi tersebut. Ketika harga turun, MACD tidak mencerminkan penurunan tersebut. Setelah itu, harga mencapai titik terendah dan kemudian memulai kenaikan. Penting untuk dipahami bahwa divergensi tidak secara otomatis berarti Anda harus melakukan trading. Sebaliknya, ini lebih merupakan peringatan. Misalnya, jika Anda memegang posisi short, melihat adanya divergensi bisa menandakan sudah waktunya untuk menutup posisi tersebut (idealnya, dengan hasil yang menguntungkan).

Menariknya, Gerald Appel, orang di belakang MACD, mengakui bahwa divergensi cenderung menawarkan sinyal beli dan jual yang paling kuat. Meskipun hal ini mungkin bukan kebenaran universal, konsistensi sejarah menunjukkan bahwa mendeteksi perbedaan tersebut dapat menjadi cara yang cukup handal untuk mengantisipasi potensi pergerakan pasar.

Baca Juga Cara Menggunakan Strategi Cup and Handle

7. Pemicu Support dan Resistance

binomo

Bagi seorang swing trader, pantulan support adalah kesempatan untuk mempertimbangkan trading beli, dengan jaring pengaman diposisikan tepat di bawah garis support. Di sisi lain, pantulan resistance bisa menandakan peluang untuk posisi jual, dilindungi oleh stop loss yang dipasang di atas garis resistance. Hal penting yang perlu diingat adalah bahwa peran support dan resistance berubah ketika harga menembusnya — support di masa lalu menjadi resistance di masa depan dan sebaliknya.

8. Bull Flag pada Grafik Harian

Swing Trading

Strategi ini cenderung lebih berhati-hati. Ketika tren berhenti sejenak dan mundur sedikit, pola bull flag muncul sebagai salah satu pola yang lebih sederhana untuk diperdagangkan. Anggaplah bull flag sebagai batas waktu di tengah tren yang sedang berlangsung (misalnya kemunduran tren), dan jeda ini sering kali mundur dari titik tertinggi baru-baru ini. Kemunduran biasanya menjanjikan kelanjutan tren.

Pola bull flag yang efektif sering kali memiliki ciri-ciri utama berikut:

  1. Flag pole: lonjakan harga yang tiba-tiba dan kuat disertai dengan volume trading yang kuat
  2. Pullback: setelah pole tersebut, harga sedikit turun kembali; langkah mundur ini tidak setajam dorongan tiang ke atas
  3. Flag break: ketika batas-batas bendera dilanggar, ini menandakan lampu hijau untuk posisi buy.

Setiap hari, Anda akan menemukan banyak pengaturan bull flag di pasar. Sekarang, bagaimana cara memilih yang benar? Biasanya, saham-saham yang harus diperhatikan dengan cermat menunjukkan volume dan momentum trading yang kuat ketika sedang naik. Saat mereka mundur, volume dan tingkat energi mereka biasanya berkurang.

Baca Juga Strategi Range GBP-USD untuk Trader Binomo

Kesimpulan

Swing trading memberikan titik masuk yang dapat diakses oleh para pedagang yang ingin terjun ke pasar. Tidak seperti trading harian, trading ayunan tidak menuntut kewaspadaan yang sama. Jadi, pemula dapat dengan mudah melakukan prosesnya, sementara trader berpengalaman dapat menyempurnakan gaya mereka. Namun, perlu diingat bahwa swing trading memang memerlukan pemahaman analisis teknis yang kuat. Kebutuhan untuk menafsirkan grafik dan angka menjadi penting saat Anda mempelajari berbagai pola dan indikator. Jadi, jika Anda cenderung memahami seluk-beluk tren pasar, swing trading di Binomo bisa menjadi cara yang baik untuk Anda jelajahi.

Swing trading menghadirkan kanvas strategi, dan mengejar strategi swing trading terbaik adalah perjalanan yang dipersonalisasi. Dengan beragam taktik yang Anda inginkan, luangkan waktu Anda untuk mengeksplorasi pendekatan yang berbeda.

Leave a Reply