You are currently viewing Strategi Bollinger Bands dalam Trading

Strategi Bollinger Bands dalam Trading

  • Post author:
  • Post category:Blog
  • Post last modified:May 25, 2024
  • Reading time:17 mins read

Apa itu Bollinger Bands?

Bollinger Bands adalah indikator analisis teknis yang efektif dan umum digunakan oleh para trade untuk memahami volatilitas harga suatu instrumen keuangan tertentu. Nama indikator ini diambil dari nama penciptanya, John Bollinger, seorang analis teknis terkenal, yang menciptakannya pada tahun 1980an. Ini terdiri dari simple moving average (SMA) , pita atas di atasnya (deviasi standar positif), dan pita bawah di bawah rata-rata pergerakan (deviasi standar negatif).

Rata-rata pergerakan standar memplot serangkaian harga rata-rata yang menghasilkan garis aksi harga yang mulus, namun Bollinger Bands menggabungkan deviasi standar untuk memastikan aksi harga diamati dalam terowongan seperti saluran. Fitur unik lainnya tentang Bollinger Bands adalah cukup fleksibel. Misalnya, mereka bersifat dinamis dalam arti dapat menyesuaikan diri dengan kondisi pasar yang berbeda dan melakukan trading berbagai instrumen keuangan, termasuk saham dan valas . Artinya, mereka dapat menjadi alat yang menarik bagi semua jenis trader. Perhitungan Bollinger Band cukup mudah. Jalur tengah dihitung sebagai rata-rata pergerakan sederhana (SMA) 20 hari seperti di bawah ini:

Middle Band = rata-rata pergerakan sederhana 20 hari
Lower Band = (standar deviasi harga 20 hari x 2) + SMA 20 hari
Upper Band = SMA 20 hari – (standar deviasi harga 20 hari x 2)

Dalam perhitungan ini, SMA adalah jumlah harga penutupan selama n periode / kali n.

Cara Menggunakan Bollinger Bands untuk Trading

Bollinger Bands adalah indikator kuat yang memberikan banyak sinyal trading bagi para trade di pasar. Sebagian besar trade menggunakannya untuk analisis pasar , sebagai saluran volatilitas, serta alat momentum. Sebagai saluran volatilitas, trade mengamati pita atas dan bawah untuk mengetahui isyarat volatilitas di pasar. Khususnya, para trade memperhatikan tekanan Bollinger Bands , yang terjadi ketika garis atas dan bawah bertemu atau menyatu, terutama setelah periode tren. Tekanan atau kontraksi Bollinger Bands menyiratkan bahwa pasar yang mendasarinya mengalami volatilitas yang rendah. Periode volatilitas rendah di pasar biasanya digantikan oleh periode volatilitas tinggi, yang merupakan peluang menguntungkan bagi trade untuk mendapatkan keuntungan besar dari pergerakan yang dihasilkan atau diharapkan. Oleh karena itu, pemerasan adalah periode konsolidasi harga menjelang penembusan.

Ketika volatilitas tinggi memasuki pasar, garis atas dan bawah Bollinger Bands akan menyimpang atau melebar. Penembusan bullish di pasar (yang menunjukkan peluang pembelian) akan terjadi ketika pita atas indikator ditembus. Demikian pula, penembusan bearish (yang menunjukkan peluang penjualan) biasanya akan dikonfirmasi oleh penembusan garis bawah. Penembusan yang valid idealnya terjadi pada volume tinggi, yang menyiratkan keyakinan para pelaku pasar. Tekanan tidak memberikan petunjuk arah apa pun terhadap penembusan yang akan datang, namun dalam beberapa kasus, trade mungkin bias terhadap tren harga sebelumnya .

Trading breakout dengan Bollinger Bands sangat efektif karena adanya peluang risiko/imbalan. Secara umum, tekanan yang lebih ketat kemungkinan besar akan menyebabkan penembusan yang lebih kuat. Selain itu, semakin lama tekanannya, semakin kuat penembusan yang diantisipasi. Saat membuka trading breakout menggunakan Bollinger Bands, stop loss ditempatkan di luar band berlawanan dari tekanan sebelumnya. Misalnya, jika harga aset menembus ke atas, stop loss untuk posisi trading beli akan ditempatkan di luar batas bawah selama tekanan. Bila digunakan sebagai alat momentum , Bollinger Bands dapat digunakan untuk mengidentifikasi kondisi jenuh beli dan jenuh jual di pasar. Bollinger Bands menggunakan deviasi standar dalam perhitungannya, dan menerapkannya sebagai alat momentum memungkinkan trade untuk trading menggunakan konsep pengembalian rata-rata .

Ini adalah teori bahwa harga suatu aset akan cenderung kembali ke harga rata-ratanya seiring berjalannya waktu. Misalnya, jika harga aset turun ‘terlalu banyak’, maka harga tersebut akan cenderung kembali ke harga ‘normal’. Area harga ‘normal’, dalam hal ini, berada di dalam pita atas dan bawah atau di sekitar pita tengah. Hanya dengan melihat Bollinger Bands pada grafik, trader dapat melihat harga ekstrem atau sekadar periode ketika harga telah menyimpang jauh dari rata-ratanya. Pembalikan rata-rata sangat baik untuk melakukan trading pasar yang berkisar, dengan pita atas dan bawah masing-masing bertindak sebagai garis dinamis untuk resistensi dan dukungan . Ini berarti bahwa trade akan menempatkan pesanan beli ketika harga berada pada atau dekat dengan pita bawah, dan mereka akan menempatkan pesanan jual ketika harga berada pada atau dekat dengan pita atas.

Meskipun ini merupakan strategi yang bagus untuk melakukan trading pasar yang terikat pada kisaran tertentu, strategi ini bisa sangat menyesatkan di pasar yang sedang tren di mana harga dapat berada pada kisaran tersebut untuk jangka waktu yang lama. Di pasar seperti itu, Bollinger Bands dapat digunakan sebagai indikator yang mengikuti tren. Di pasar dengan tren yang kuat dan berkepanjangan, Bollinger Bands biasanya miring ke arah tren. Ide dalam pasar yang sedang tren adalah menemukan cara mudah untuk bergabung atau memasuki tren dominan. Ini berarti menemukan titik harga berkualitas setelah retracement atau kemunduran di pasar. Dalam tren naik yang kuat, Bollinger Bands akan melandai ke atas, dengan harga umumnya ‘memeluk’ band atas. Band tengah dan bawah akan memberikan titik harga yang bagus untuk target masuk ketika terjadi retracement atau pullback di pasar. Dalam tren turun, trade akan memasuki trading di pita tengah atau atas setelah retracement atau kemunduran.

Saat melakukan trading pasar yang sedang tren menggunakan Bollinger Bands, penting untuk mempertahankan perspektif yang lebih luas mengenai tren secara keseluruhan karena harga terus ‘memeluk’ band yang relevan. Hal ini biasanya dilakukan dengan menggunakan strategi double Bollinger Band . Ini melibatkan penggunaan dua Bollinger Bands pada grafik Anda: yang pertama adalah indikator default (SMA 20 tengah dan 2 standar deviasi), dan yang kedua adalah SMA 20 default tetapi dengan 1 standar deviasi (SD). Dengan menggunakan strategi ini ada tiga zona minat yang dihasilkan: zona beli, zona netral, dan zona jual. Zona beli adalah area antara SD atas pertama dan SD atas kedua – terletak di atas pita tengah. Saat harga berada di zona beli, ini merupakan sinyal untuk mengambil posisi beli.

Seperti yang dapat diamati, Bollinger Bands adalah indikator yang kuat, dan dapat dikatakan bahwa ia dirancang untuk “menahan harga”. Semua bandnya menyoroti area harga yang berharga di pasar. Namun informasi telanjang ini dapat dilengkapi dengan sinyal trading yang disediakan oleh MACD atau RSI, sebuah indikator yang akan menunjukkan kekuatan tren dan momentum pada area nilai harga. Misalnya, dalam tren naik, trade dapat menempatkan trading beli di pita tengah dan bawah ketika RSI memberikan sinyal jenuh jual. RSI juga dapat memberikan validasi selama breakout dengan menunjukkan apakah terdapat cukup momentum untuk mempertahankan pergerakan yang dihasilkan. Hal ini dilakukan dengan mengamati garis tengah. Jika, misalnya, harga menembus di bawah garis bawah, sinyal jual yang kuat akan diberikan oleh RSI ketika indikator turun di bawah garis 50 untuk menandakan meningkatnya momentum bearish di pasar.

Zona netral merupakan daerah antara SD pertama atas dan SD pertama bawah. Ini adalah area yang dicakup oleh Bollinger Bands sekunder. Ketika harga berada di zona netral, pada dasarnya harga tidak memiliki arah, dan trade tidak boleh melakukan pemesanan apa pun di pasar. Zona jual adalah area antara SD bawah pertama dan SD bawah kedua – terletak di bawah pita tengah. Ketika harga berada di zona jual, ini merupakan sinyal untuk melakukan short. Di pasar yang sedang tren, trade dapat keluar dari posisi trading mereka ketika harga menelusuri kembali untuk menembus garis tengah atau menembus zona berlawanan. Misalnya, dalam tren naik, trader dapat mempertahankan bias panjang selama harga berada di zona beli. Posisi buy dapat dilikuidasi ketika harga turun di bawah garis tengah atau menembus zona jual. Dalam tren yang kuat, garis tengah dapat digunakan sebagai titik referensi untuk menempatkan trailing stop.

Strategi Bollinger Bands dalam Trading Opsi

Fakta bahwa Bollinger Bands beradaptasi dengan baik terhadap kondisi pasar yang bergejolak menjadikannya salah satu indikator teknis terpenting untuk trading opsi . Indikator ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi periode perubahan volatilitas serta potensi perubahan harga suatu aset. Dalam hal volatilitas, Bollinger band dapat menunjukkan kapan volatilitas mencapai titik terendah yang ekstrem, dibandingkan dengan riwayat aset terkini. Mereka melakukan ini dengan bergerak ke arah satu sama lain dan ‘meremas’ bersama-sama. Trade opsi menyebut periode volatilitas rendah ini sebagai konsolidasi. Mereka kemudian akan menempatkan trading mereka sejalan dengan tren harga baru yang terbentuk ketika harga aset pecah dan terjadi volatilitas di pasar.

Keuntungan besar menggunakan indikator Bollinger Band adalah secara visual sangat mudah untuk mengidentifikasi periode ketika pasar lebih mungkin untuk breakout dalam waktu dekat. Manfaat utama dari hal ini adalah memungkinkan trade opsi untuk mengendalikan risiko yang ada di pasar , sekaligus memberikan kemampuan untuk menentukan peluang trading yang berpotensi menguntungkan. Penekanan dan perluasan Bollinger Bands masing-masing menyiratkan volatilitas harga yang rendah dan volatilitas yang tinggi. Hal ini menjadikan Bollinger Bands sebagai indikator trading yang efisien untuk permainan volatilitas di pasar opsi, di mana trade dapat menerapkan long straddles dan strangles ketika mereka mengharapkan volatilitas tinggi di pasar, atau short straddles and strangles ketika mereka mengantisipasi volatilitas rendah.

Bollinger Bands dalam Trading Mata Uang Kripto

Cryptocurrency adalah aset keuangan baru yang menarik untuk melakukan trading secara online. Trader juga dapat menggunakan Bollinger Bands sebagai salah satu indikator yang dapat membantu mereka trading secara efektif di ruang kripto. Indikator ini masih memiliki tujuan yang sama seperti pada instrumen keuangan lainnya, yaitu untuk menunjukkan volatilitas harga suatu aset. Akibatnya, trade akan mengamati dengan cermat kontraksi dan ekspansi antara Bollinger Bands bawah dan atas. Trade mata uang kripto dapat memposisikan diri mereka sesuai dengan itu ketika Bollinger Bands menekan untuk mengantisipasi volatilitas tinggi pada harga koin dan token kripto favorit mereka.

Menariknya, Bollinger Bands mampu menangkap sekitar 90% pergerakan harga suatu aset atau mata uang kripto tertentu. Ketika harga aset bergerak di atas atau di bawah Bollinger band yang ditetapkan, ini berarti peluang melakukan trading sedang dihadirkan. Artinya, ketika harga kripto bergerak di atas Bollinger band atas, ini merupakan indikasi bahwa koin tersebut berada dalam kondisi jenuh beli (overbought) dan kemungkinan akan terkoreksi dalam waktu dekat. Ini memberikan waktu yang ideal untuk menjual sebelum harga koin turun. Di sisi lain, jika harga kripto berada pada dan jatuh di bawah Bollinger band bawah, ini merupakan indikasi bahwa koin tersebut oversold. Bagi trade kripto, ini adalah tanda untuk membeli.

Pendekatan ini dapat digunakan untuk melakukan trading berbagai mata uang kripto di platform Binomo, termasuk Bitcoin, Ethereum, Litecoin, dan banyak lainnya. Penting untuk dicatat bahwa strategi pemantulan atau pembalikan juga dapat diterapkan pada trading mata uang kripto. Artinya, Anda bisa bersiap menghadapi pembalikan harga ketika harga mendekati Bollinger band atas dalam tren bullish, atau Bollinger band bawah dalam tren bearish. Dalam banyak kasus, penting untuk dipahami bahwa hanya karena harga menyentuh Bollinger band masing-masing, hal ini tidak menunjukkan kondisi jenuh jual atau jenuh beli. Untuk memverifikasi informasi ini, pendekatan ini perlu dikombinasikan dengan indikator teknis lainnya yang akan membantu trader mempersempit titik pembalikan terbaik. Trader dapat mengembangkan strategi trading mata uang kripto mereka menggunakan Bollinger Bands, moving average, RSI, dan osilator. Meskipun kombinasi indikator belum tentu memberikan titik pembalikan yang akurat, namun dapat membantu mempersempit potensi titik pembalikan.

Menggunakan Bollinger Bands dengan Binomo

Memperoleh pengetahuan tentang cara kerja Bollinger Bands benar-benar dapat meningkatkan akurasi trading Anda, dan pengalaman langsung adalah cara terbaik untuk membiasakan diri Anda dengan indikator ini. Hal ini melibatkan pembukaan akun trading dengan Binomo yang multi-regulasi dan memenangkan penghargaan, lalu menguji Bollinger Bands serta indikator dan alat teknis lainnya yang tersedia di Binomo. Manfaat besar lainnya adalah Binomo memberi Anda akses langsung ke berbagai pilihan aset termasuk trading valas , saham, mata uang kripto, dan trading indeks . Untuk membantu para trading dalam perjalanan trading mereka, Binomo menawarkan akses ke akun trading demo gratis . Akun demo memungkinkan trader untuk menguji platform trading dan indikator serta alat yang tersedia tanpa risiko kehilangan uang. Ini adalah lingkungan yang ideal untuk menguji Bollinger Bands dan bagaimana mereka dapat secara efektif ditambahkan ke dalam strategi trading Anda .

FAQ Strategi Trading Bollinger Bands Utama

Apa itu Bollinger Bands?

Bollinger Bands adalah alat analisis teknis yang dibuat oleh John Bollinger pada tahun 1980an. Pita ini digunakan untuk mendapatkan wawasan mengenai harga dan volatilitas sejumlah jenis aset, termasuk mata uang, saham, dan komoditas. Bollinger Bands sangat berguna karena dapat membantu menentukan level overbought/oversold, memantau breakout, atau digunakan sebagai alat yang mengikuti tren. Pada grafik Bollinger Bands terdiri dari tiga garis. Garis tengah menggunakan rata-rata pergerakan sederhana, dan garis atas dan bawah ditempatkan dua standar deviasi dari garis tengah.

Bagaimana cara trading menggunakan Bollinger Bands?

Hal pertama yang harus dipahami tentang Bollinger Banks adalah pada dasarnya mereka menunjukkan seberapa jauh harga dari rata-rata. Ini bisa menjadi informasi yang sangat berguna karena harga cenderung rata-rata dari waktu ke waktu. Artinya harga yang berada di dekat bagian atas saluran Bollinger Bands dianggap jenuh beli, sedangkan harga di dekat bagian bawah saluran Bollinger Bands dianggap jenuh jual. Ketika indikator lain digabungkan dengan Bollinger Bands untuk mengonfirmasi sifat pasar yang jenuh beli atau jenuh jual, maka trading di pasar menjadi tugas yang mudah.

Apa strategi trading Bollinger Bands terbaik?

Strategi dasar trading overbought/oversold dapat bekerja dengan baik menggunakan Bollinger Bands, namun tidak dapat digunakan secara membabi buta tanpa mempertimbangkan pasar secara keseluruhan. Jadi, tidak akan berhasil jika hanya membeli saat harga mencapai batas bawah atau menjual saat mencapai puncak. Meskipun strategi ini dapat bekerja dengan baik pada pasar yang terbatas jangkauannya, strategi ini merupakan resep kegagalan pada pasar yang sedang tren. Jika trade menentukan pasar terikat pada kisaran tertentu, maka trading di bagian atas dan bawah Bollinger Bands akan menghasilkan kesuksesan. Jika pasar sedang tren, trader sebaiknya hanya melakukan trading sesuai arah tren jika ingin sukses.

Leave a Reply